Pages

5

Wah, enak ya….?



Banyak orang yang menilai hidup gw itu baik-baik saja, bahkan mungkin menurut mereka “my life is so perfect!” Hampir smua orang yang gw temui dan tahu gw adalah anak tunggal, kata-kata pertama yang terucap adalah “wah pasti enak ya jadi anak tunggal!”, “ Pasti dimanja deh”, dan bla…bla…. Emm….emang mereka pikir hidup gw itu kayak di crita dongeng yak? Hidup di dalam sangkar emas, punya pelayan 10 orang terus ntar udah gede tinggal dijodohin deh ama pangeran nan rupawan dari kerajaan sebrang. Lagian emang setiap anak yang terlahir jadi anak tunggal selalu punya emak-bapak yang kaya raya apa??? YA NGA juga kaliiiii!!! Sebellll…. Emang dasar manusia suka tanpa sadar terbuai dalam khayalannya sendiri! Pada kenyataanya NGA se-simple itu! Gw teuteup kok kebagian tamparan hidup yang bikin pusiang tujuah keliliang dan ntah udah berapa ember air yang keluar dari mata gw. TUHAN kan MAHA ADIL jadi nga mungkin dong pilih kasih, semua manusia pasti ada saatnya kebagian “jatah tamparan hidup”. Terlalu picik klo ada orang yang selalu berfikir “wah.. enak bgt ya hidupnya si itu” atau “ kenapa siy hidup gw susah mulu?” ya ampun plis deh..! setiap orang kan udah punya takdir masing-masing, nah.. urusin dulu deh takdir diri sendiri! Blum tentu juga klo elo” nuker” takdir, elo bakalan kuat buat ngadepinnya karena ketahanan mental tiap orang itu pasti beda-beda dan TUHAN pasti udah matching-in setiap takdir dan manusianya. “Tamparan hidup” buat gw adalah masalah keluarga yang hampir saja membuat keluarga gw berpisah. Disaat gw dikasih “tamparan hidup” dan merasa sendirian, sempet terbersit pengen menuntaskan saja hidup ini tapi kepikiran juga ama dosa yang udah banyak, klo gw tambahin dosa yang lebih gede lagi ntar gw nga keluar-keluar dari neraka. Ntar nyokap gw sapa yang bakal jagain??, klo “dituker’ aja ama bapak boleh nga TUHAN?? . Gw sampai di satu titik kepasrahan sepasrah-pasrahnya. Saat itu gw berdoa minta diberikan yang terbaik saja, walaupun akan menyakitkan gw udah siap! TUHAN baikkkkk banget mengabulkan doa gw dan emang kenyataannya menyakitkan tapi saat itu gw ngerasa tenang banget and said “ alhamdulillah ”. Mungkin karena terbiasa sendiri, awalnya gw berfikir dan berusaha meyakinkan diri gw sendiri bahwa gw pasti akan mampu ngadepin tamparan hidup ini sendirian. Tanpa gw sadari, gw telah membangun tembok kokoh pertahanan diri dari semua teman-teman gw karena itu tidak ada “sahabat” yang ada hanyalah “teman”. Semua perasaan dan masalah gw pendam dan gw pikirkan sendiri bagaimana jalan keluarnya. Disaat seperti ini lah yang bikin gw ngerasa kesepian karena nga ada yang bisa diajak untuk sharing apalagi untuk masalah keluarga. Walaupun gw deket ama nyokap tapi tetep aja ada beberapa hal yang mungkin untuk gw critakan ama nyokap. Klo orang lain bisa curhat ama kakak atau adiknya, nah gw mau curhat ama sapa? Tembok??? Kadang gw suka ngerasa sedih klo ada temen2 gw yang crita brantem ama sodara-sodara kandungnya sampe nga pernah teguran. Bukannya harusnya mereka senang ya punya sodara kandung yang bisa diajak buat sharing. Klo nantinya orangtua mereka meninggal, mereka masih teteup punya keluarga yang sekandung, nah, klo gw ama sapa??? Huhuhhuhu makanya yang masih pada punya sodara kandung bersyukur dan jangan berantem mulu . Jujur niy sampe sekarang aja gw masih suka ngayal klo sebenernya gw punya kakak cowo yang terpisah ntah dimana dan blum ketemu hehehehehehe Again!!! TUHAN baik banget ngirimin gw orang-orang yang membuat gw bisa bertahan dan menyadarkan gw bahwa gw nga sendirian. Walaupun melalui perdebatan yang panjang antara pikiran dan hati, gw sadar ternyata disekeliling gw masih banyak orang yang peduli ama gw tapi karena “tembok pertahanan diri” itu lah gw tidak bisa melihat mereka. Perlahan-lahan gw merubuhkan tembok pertahanan diri itu dan lebih terbuka untuk dekat dengan orang-orang yang ada disekeliling gw dan meningkatkan status teman menjadi sahabat. Jadi walaupun gw nga punya sodara kandung tapi gw punya sahabat-sahabat dan sodara-sadara sepupu yang sayang ama gw dan Menyayangi mereka membuat hidup gw lebih berarti! Pernah juga ada yang bilang ama gw “nda klo pergi-pergi pasti dianterin ama papa ya? Kan papanya pasti takut anaknya ilang, kan cuma punya satu.. ” atau “ nda sekarang klo pergi-pergi pasti bawa mobil dong ya kan udah bisa nyetir ??” jawaban gw adalah boro-boro dah! Babeh gw mah baru mau nganterin klo udah kepepet atau emang dia lagi baik hati. Babeh gw baru nyariin gw klo gw perginya bawa mobil, itu juga yang ditanyain “ udah nyampe mana? Dijalan nga ada apa-apa kan? Mobilnya nga ada masalah kan?”. Gw pun belajar nyetir niat awalnya adalah biar bisa gantian nyetir ama bokap, kan bokap gw udah mulai menua. Kta bokap gw “ buat jaga2 klo keadaan papa urgent kan nda udah bisa nyetir!”. Sedih juga mendengarnya tapi kan emang kenyataanya begitu, klo punya kakak atau adik kan masih bisa gantian, makanya once again bersyukurlah kalian yang punya sodara kandung!! . Jadilah gw kemana-mana naek angkot. Entah kenapa gw juga lebih seneng klo pergi-pergi itu naek angkot atau bahasa kerennya mah public transportation, sebenernya siy lebih seneng lagi klo ada yang nyetirin hehehehehe. Menurut gw, enaknya naek angkot itu gw bisa nyuri-nyuri tidur dan klo lagi macet nga mesti nginjek kopling dan rem bergantian (mobil gw blum matic). Dan yang paling penting adalah pemandangan selama perjalanan naek angkot gw bisa melihat banyak fenomena sosial yang kadang bikin hati miris. Sering melihat pemandangan seperti itu menyadarkan gw dengan semua tamparan hidup yang alami dan mulai berfikir untuk menyerah ternyata masih banyak orang yang punya tamparan hidup lebih keras dari gw dan klo mereka saja bisa bertahan maka gw pun harus bisa bertahan. Dan yang paling menyebalkan kalimat-kalimat adalah “oo..emang nda bisa nyuci piring??”, “ kirain nda nga biasa nyapu ama ngepel!”, “oo…kirain klo anak tunggal nga pernah kerja rumahan”. bo, plisss dech!! Klo udah nyampe rumah mah teuteup aja back to basic jadi “upik abu” sama aja kan kayak anak-anak cewe yang laen?? Intinya adalah hidup gw sebagai anak tunggal sama aja kok kayak anak-anak yang laen. Gw yakin smua orang tua itu sama kok, mau anaknya satu, dua, tiga atau 20 sekalipun mereka pasti sayang banget ama anak-anaknya! Tidak ada hidup yang mudah, TUHAN menciptakan manusia dengan akal dan perasaaan agar manusia bisa menentukan pilihan hidupnya, apakah akan dibuat lebih mudah atau akan dibuat lebih sulit! Tentu saja gw akan memilih untuk membuat hidup gw lebih mudah . Dan klo sekarang ada yang bilang “hidup elo enak banget ya nda? nga begini dan begitu . nga kayak hidup gw… bla..bla…” dengan smua kejadian dalam hidup yang gw alami I will say “YUP! My life is so PERFECT! ”

5 comentário:

ordinaryoktaviani said...

Baca postingan lo yg ini, bikin memori gw berlari-lari ke tahun-tahun yg lalu. Still gw cm bisa bilang, lega, seneng, bahagia -tsahh- ngeliat lo skrg =) Ngeliat lo "bertumbuh" =)

just ordinary nda said...

kagak cape ti lari-larian hehehehehe
"tumbuh" yang kata orang hidup gw gampang hehehehe
padahal mah butuh proses dan air mata -tsahhh-

reza said...

lucu banget baca postingan ini, mewakili gw juga yang anak tunggal. great posting!

just ordinary nda said...

hehehehehehe
senangnya ada yang senasib ama gw :P

gopin said...

kakak terpisah kamu udh ketemu kemarin di edisi orang hilang, orang papua

Back to Top